Home > Musik > Chord Gitar Darso – Batrawali

Chord Gitar Darso – Batrawali

chord gitar darso bratawali

Chord Gitar Darso – Batrawali


Am – F – Dm – E
F – G – Am (2x)
F – Am – Bb – Am

.

   F                            Dm
Hariwang nu geulis midangdang

      Am
ka irup jajaka dandang
   E        
geutah ngeclak keur balangah
   F                   Am
mupus raray kasucian

(**)

  F                    Dm
poek ku nikmatna cinta
       Am
mernah… cahya keur hibar
   E                          F
pamikirna bakal rek satuhu
   F                 Am
jajaka nu di picinta

Reff :

     Dm
kutan nu jadi panutan
                   Am
ninggalkeun taya raratan
        Dm  
Batrawali nya pait nya peuheur
                 E
meulit ka batin nu geulis
   F                        E
Parangsiam nu di kandung
   E                      Am

teu dosa bet di tandasan

Lirik Lagu Bratawali Darso

Hariwang nu geulis midangdam
Kairut jajaka gandang
Geutah ngeclak keur balangah
Mupus raray kasucianPoék ku nikmatna cinta
Marengan cahya keur hibar
Pamikirna bakal rék satuhu
Jajaka nu dipicintaKutan nu jadi panutan
Ninggalkeun taya laratan
Batrawali, nya pait nya peuheur
Meulit ka batin nu geulis
Palangsiang nu dikandung
Teu dosa, beut ditandasaPoék ku nikmatna cinta
Marengan cahya keur hibar
Pamikirna bakal rék satuhu
Jajaka nu dipicintaKutan nu jadi panutan
Ninggalkeun taya laratan
Batrawali, nya pait nya peuheur…

Profil Darso Penyanyi Bratawali

Hendarso atau lebih dikenal dengan Kang Darso (lahir di Bandung, Jawa Barat, 12 Agustus 1945 – meninggal di Bandung, Jawa Barat, 12 September 2011 pada umur 66 tahun) adalah penyanyi yang sudah menghasilkan ratusan karya lagu bernuansa pop Sunda Indonesia. ia mempunyai seorang istri pertama bernama Epong (almarhum), setelah istrinya meninggal kemudian menikah dengan Lina Marlina.

Darso memulai karier sebagai pemain bas pada grup musik Nada Karya dan Nada Kencana. Sempat bergabung dengan band milik Pusat Persenjataan Kavaleri Bandung. Ia berhenti terkena imbas peristiwa G 30 S/PKI. Pada tahun 1968 ia memulai lagi kariernya lagi bersama sang kakak Uko Hendarso menggarap musik dengan instrumen utama yaitu “calung” salah satu lagu yang diminati waktu itu “kiamat’.

Atas arahan S. Hidayat, Darso diajak untuk tampil pada RRI bersama grup Baskara Saba Desa. Di bawah Asmara Record memulai rekaman di atas pita kaset. beberapa lagu yang terkenal yaitu “kembang tanjung”, “cangkurileung”, dan “panineungan”.

Pada tahun 90-an nama Darso semakin populer setelah TVRI sering menampilkannya. Darso juga mulai menggunakan jenis instrumen lain seperti terompet dan organ jenis musik yang dirambah selain pop sunda juga dangdut. Lagu-lagu yang terkenal pada masa itu hingga kini yaitu “randa geulis”, “maribaya”, “dina amparan sajadah”, “kabogoh jauh”.

Pada tahun 2005 ia mendapat penghargaan dari Gubernur Jabar Danny Setiawan berupa Anugerah Musik Jabar 2005 dan pada tahun 2009 ia mendapat juga penghargaan dari Wali Kota Bandung Dada Rosada berupa Anugerah Budaya Kota Bandung 2009.

Ia meninggal dunia pada Senin, 12 September 2011. Darso diduga meninggal dunia dalam perjalanan ke Rumah Sakit Umum Daerah Soreang, Jawa Barat. Penyebab kematiannya belum diketahui.